• MA RAUDHATUL JANNAH PALANGKA RAYA
  • Dari dan Untuk Semua Golongan

PEU MANA MEINEGAKA SAWAI Asal cerita : Kabupaten Paniai, Papua

Alkisah, di daerah Paniai, Papua, terdapat sebuah kampung bernama Bilai. Tidak jauh dari
kampung terdapat sebuah gunung yang berdiri tegak dan tinggi bernama Zega. Penduduk
kampung Bilai percaya bahwa gunung itu ada penghuninya. Apabila terserang wabah
penyakit, mereka meminta sering bantuan kepada penghuni gunung
itu melalui seorang pawang yang diyakini memiliki kesaktian yang tinggi.
Suatu hari, penduduk Bilai ingin mengetahui dan melihat langsung wujud
penunggu gunung itu. Oleh karena rasa penasaran tersebut, para penduduk
mengundang seorang pawang untuk bermusyawarah di Balai Desa.
“Maaf, Pawang! Kami mengundang sang pawang untuk berkumpul di tempat
ini atas permintaan seluruh warga,” ungkap tetua kampung membuka
musyawarah itu.
“Kalau boleh saya tahu, ada apa gerangan?” tanya sang pawang penasaran.
Tetua kampung kemudian menjelaskan mengenai maksud mereka. Setelah
mendengar penjelasan tersebut, sang pawang pun dapat memahami keinginan
seluruh warga.
“Baiklah kalau begitu. Saya akan mengantar kalian menuju ke puncak Gunung
Zega. Saya pun merasa penasaran ingin mengetahui siapa sebenarnya
penghuni Gunung Zega itu. Selama ini saya selalu meminta bantuan
kepadanya, tetapi belum pernah bertemu secara langsung,” ungkap sang
pawang.
Keesokan hari, para penduduk dari kaum laki-laki berangkat bersama sang
pawang menuju ke puncak Gunung Zega dengan membawa senjata berupa
22
tombak. Perjalanan yang mereka lalui cukup sulit karena harus melewati
hutan lebat, menyeberangi sungai, dan memanjat tebing yang terjal. Meski
demikian, mereka berjalan tanpa mengenal lelah dan pantang menyerah demi
menghilangkan rasa penasaran mereka.
Setibanya di puncak Gunung Zega, para penduduk beristirahat untuk
melepaskan lelah. Suasana di puncak gunung itu sangat dingin dan sunyi
mencekam. Yang terdengar hanya suara-suara binatang dan kicauan burung
memecah kesunyian. Saat mereka tengah asyik beristirahat, tiba-tiba seekor
biawak besar melintas tidak jauh dari tempat mereka beristirahat.
“Hai, lihat! Makhluk apakah itu?” teriak salah seorang anggota rombongan
ketika melihat biawak itu.
Mendengar teriakan itu, anggota rombongan lainnya segera beranjak dari
tempat duduk mereka. Betapa terkejutnya mereka ketika melihat seekor
biawak besar berkepala manusia, kakinya seperti kaki cicak, dan berkulit
keras seperti kulit biawak. Dengan tombak di tangan, mereka kemudian
mengepung biawak itu.
“Ayo kita habisi saja makhluk aneh itu!” seru seorang warga.
“Tenang saudara-saudara! Kita tidak perlu gegabah. Saya yakin, makhluk
inilah penghuni gunung ini,” kata sang pawang.
“Lalu, apa yang harus kita lakukan terhadap makhluk ini?” tanya seorang
warga.
“Sebaiknya kita tangkap saja biawak ini,” ujar sang pawang.
Akhirnya para penduduk bersepakat untuk menangkap biawak itu dan
membawanya pulang ke kampung. Setiba di kampung, biawak berkepala
manusia itu menjadi tontonan seluruh warga. Mereka sangat heran melihat
wujud makhluk itu. Kaum lelaki segera membuatkan kandang biawak itu
untuk dipelihara. Jika suatu ketika mereka mendapat musibah, mereka
dengan mudah meminta bantuan kepada biawak yang diyakini sebagai
penghuni Gunung Zega itu.
Tanpa mereka duga, ternyata biawak itu dapat berbicara layaknya manusia.
“Wahai seluruh penduduk kampung ini! Saya berjanji akan memenuhi segala
keinginan kalian tetapi dengan satu syarat,” kata biawak itu.
“Apakah syaratmu itu wahai biawak?” tanya sang pawang.
23
“Kalian harus memberikan saya satu kepala suku atau kepala kepala perang
sebagai tumbal,” pinta biawak itu.
Para penduduk pun tergiur mendengar janji biawak itu. Setiap penduduk
menginginkan harta benda. Untuk itulah, mereka berlomba-lomba mencari
satu kepala suku atau kepala perang untuk diserahkan kepada biawak itu.
Perang antarsuku pun tak terhindarkan sehingga banyak kepala perang dan
kepala suku yang menjadi korban.
Lama-kelamaan, kaum lelaki di daerah itu semakin hari semakin berkurang.
Setelah melihat akibat dari menuruti permintaan biawak itu, para penduduk
menjadi sadar. Akhirnya mereka bersepakat untuk membinasakan biawak itu
agar tidak ada lagi warga yang menjadi korban. Mereka pun menombak
biawak itu hingga tewas. Sebelum menghembuskan nafas terakhir, biawak itu
sempat menyampaikan sebuah pesan kepada warga.
“Jika ada kabut yang muncul di puncak Gunung Zega, maka itu pertanda akan
terjadi perang.”
Sejak itulah, penduduk Bilai percaya bahwa kabut di puncak Gunung Zega
adalah kabut pembawa petaka.

Komentari Tulisan Ini
Tulisan Lainnya
PENGUMUMAN KELULUSAN KELAS XII TP. 2023/2024

DAFTAR NAMA SISWA KELAS XII TAHUN PELAJARAN 2023/2024  SILAKAN KLIK PADA NAMA MASING-MASING NO NISN Nama 1 0064579799 AHMAD KHOIRUL MUJIB 2 0046648971 AULIY

05/05/2024 10:52 - Oleh Administrator - Dilihat 394 kali
Pemilihan Peminatan Mata Pelajaran

Assalamu'alaikum Wr. Wb Siswa kelas 10 MA Raudhataul Jannah Palangka Raya yang Bapak banggakan, sebelum menentukan Pemilihan Peminatan Mata Pelajaran yang harus kalian perhatikan

04/04/2024 17:16 - Oleh Administrator - Dilihat 431 kali
Guru Muda Muhammad Qurthubi Berikan Tausiah Santri Raudhatul Jannah

Palangka Raya, Humas Terpancar raut bahagia santri putra dan putri Pontren Raudhatul Jannah Palangka Raya mendapat kesempatan mendengarkan tausiah Guru Muda Muhammad Qurthubi dari Hulu

09/03/2024 22:55 - Oleh Administrator - Dilihat 360 kali
Penerimaan Siswa Baru MA Raudhatul Jannah Palangka Raya Tahun 2024

Penerimaan Peserta Didik Baru (PPDB) Tahun Pelajaran 2024/2025 Madrasah Aliyah (MA) Raudhatul Jannah Palangka Raya Untuk Informasi Hubungi : 0812 5112 8741 (Rafii) 0812 5842 51

12/02/2024 11:17 - Oleh Administrator - Dilihat 714 kali
GALERI DOKUMENTASI KEGIATAN MADRASAH

Dokumentasi Kegiatan Madrasah  Madrasah Aliyah (MA) Raudhatul Jannah Palangka Raya KLIK LIHAT Keterampilan Robotic                 &

12/02/2024 11:06 - Oleh Administrator - Dilihat 530 kali
LITERASI CERITA RAKYAT

Cerita Rakyat Nusantara dan Dunia bisa anda dapatkan dengan cara klik pilihan bacaan yang diinginkan dan jangan lupa cantumkan nama, email dan komentar sebagai tanda kunjungan

29/08/2023 22:45 - Oleh Administrator - Dilihat 878 kali
LITERASI CERITA DONGENG

Silakan klik Cerita Dongeng dibawah ini untuk membaca cerita dongengnya dan jangan lupa tandai kunjungan anda dengan mengisi kolom nama, email dan komentar tentang ceritanya, selam

29/08/2023 22:18 - Oleh Administrator - Dilihat 923 kali
KOMIK_LITERASI

e_Perpustakaan Madrasah MA Raudhatul Jannah Palangka Raya Silakan Klik komik yang menjadi pilihan bacaan anda dan jangan lupa mengisi daftar kunjungan anda dengan mengisi na

29/08/2023 21:48 - Oleh Administrator - Dilihat 962 kali
NOVEL_LITERASI

Novel Literasi e_Perpustakaan Madrasah, silakan klik judul novel untuk membacanya, jangan lupa mengisi daftar kunjungan anda dengan mengisi nama dan komentar pada kolom yang telah dised

26/08/2023 00:49 - Oleh Administrator - Dilihat 751 kali
Download Buku-Buku Pelajaran Kelas X, XI dan XII

Buku Pendidikan Agama Islam Al qur'an Hadits Kelas X K13   Download Al qur'an Hadits Kelas XI K13  Download Al qur'an Hadits Kelas XII K13 Download

26/08/2023 00:45 - Oleh Administrator - Dilihat 472 kali